Tuesday, June 13, 2017

Akhirnya. Lolos!

Dan seperti janjiku beberapa hari yang lalu. Hari ini, 13 Juni 2017 aku jadi maba PENDIDIKAN DOKTER. Bahagianyaa.

Semua pengorbanan terbayar lunas tanpa dicicil 😂

It will make a short but long story wkwk.

Jadi gini, sampe kelas 2 SMA cita-citaku ngambaaaang banget. Sampe akhirnya begitu masuk kelas 3 dan mulai bimbel, mulai lah dihati pengen jadi dokter. The reason is : my ortu are old. Percayalah, aku mungkin lahir di keluarga yg terdidik tapi mereka kurang perhatian dengan kesehatan, it mean harus ada salah satu dari aku dan mbak2 ku yg jadi orang kesehatan. Setelah ngomong sama bapak, awalnya mereka gak setuju. Sampai akhirnya makin hari aku bisa yakinin kalo aku bisa.

Mulailah aku belajar buku SBM dari abis lebaran tahun 2016. Ya meskipun banyak bolongnya. Terus di bimbel jg intensif SBM. Dilanjutin doa. Terus dikamar aku pasang tulisan gede-gede banget. DOKTER. Meskipun awalnya itu sempet bikin aku agak frustasi juga, tapi kata bulekku (adik dari bapak) gapapa, itu bagian dari doa kita. Dan pokoknya banyak banget hal-hal berbau kedokteran di kamarku. Rasanya kacau haha.

Semester dua, udah makin deket, aku makin gebu. Rasanya semua orang udah tau kalau aku mau jadi dokter, jadi aku harus buktiin ke mereka kalau aku bisa. Percayalah, semakin banyak orang yang coba jatuhin kamu, kamu nurut aja, kaya bola. Tapi jadilah bola yang paling tinggi mantulnya, percayalah itu penting!

Pertama SNM. Jangan tanya SNM aku ambil apa. Udah pasti FK. Parah bangetnya adalah aku cuma ambil satu pilihan doang. Pendidikan dokter - Universitas Lampung. Pede amat wkwk. Dan tanggal 26 April kemarin, aku dibikin patah hati se patah-patahnya. Huh. Ketika ngeliat temen sekelas dibimbelan dua orang lulus itu rasanya. Huaaaaaa. Nangis semaleman.
Nah paginya, dari GO ada seminar motivasi untuk anak-anak #timlolosSBMPTN. Rasanya tuh kek ngerecharge battery kita yg udah abis banget. Alhasil pulangnya aku langsung mulai lagi belajar. Belajar malem-malem ditemeni kegalauan karena gak lulus. Nangis takut dikecewakan PTN lagi. Campur aduk pokoknya. Tapi balik lagi, bola yang dijatuhkan WAJIB melambung lebih tinggi lagi. Sampai akhirnya hari H SBM dateng. Aku tes panlok di Bengkulu, pagi-pagi sekali sarapan susu dan nasi goreng abis itu langsung cus ke lokasi. Pas ngerjain ya gimana ya, tetep aja galau karena banyak yang gangerti, tapi Alhamdulillahnya aku ngerasa banget kalo dibanding beberapa kali TO sebelumnya ini udah mendingan. Optimis banget pokoknya.

Ramadhan pun tiba, galauuuu. Semakin dekat sama pengumuman makin galauuuu.. Kayak yang udah aku ceritain di postingan sebelumnya, kalau aku gak lulus aku gak bakal kuliah tahun ini. Jleb banget kan.

Oh iya, selain belajarku, aku juga ngisi hari-hari ku sama ibadah-ibadah sunnah kayak sholat dhuha, tahajjud, puasa daud, sodaqoh, sholat hajat, dan tilawah.

Percayalah, cuma ketika kita melibatkan Allah hati akan damaai.

Yang terrrrr penting. Restu dari orang tua, support dari mereka itu pentinggg. Penting banget. Karena gimana pun, merekalah yang akan selalu ada.

Sampai akhirnya, jam 2 teng. Aku masih pakai mukenah abis sholat hajat, pasang muka was-was, takut dikecewakan lagi. Berkali-kali gagal log in karena server down. Galau. Gak bisa-bisa masuk. Sampai akhirnya jam 14.08 guru bimbel ku chat  : selamat, anda lolos.
Dan dia kirim screen shot ke telegram ku. Aku langsung nangis. Nangis parah banget, mamak dan Mbak Tini yang kerja dirumah juga ikut nangis. Aku sujud syukur, gangerti gimana caranya berhenti nangis. Aku bersyukur, aku bahagia, aku gak bisa ngomong apa-apa. Gantian mamak, bapak, mbak tini meluk aku. Mereka cium aku. Bahagianya. Aku langsung kabarin mbakku yang nan jauh di Manokwari. Dan mereka langsung nelpon. Pokoknya best feeling ever deh.

Pokoknya, buat kamu yang masih gagal, adik-adik kelas, dan kamu-kamu yang belum nemuin jurusan yang diinginkan. Percayalah, semua akan indah pada waktunya, semua doa yang ada di langit itu pasti didengar. jangan bosan berharap, Allah tau kamu mau, Allah ngerti kamu pengen, tapi Allah lebih paham apa yang kamu butuhkan...

From :
Bener-bener calon dokter
I'm maba Medical Student Universitas Andalas 2017
With love

Post a Comment