.>

Sunday, May 21, 2017

Tidak Untuk Dibaca

Good (mid) saturday night.
long time no see.
Sejujurnya aku udah banyak banget post yg gagal ke publish selama rentang satu tahun ini. Sometimes I felt like "Ga ke kanak-kanakan banget ya kalo gue tetep ngepublish postingan yang nyampah terus kek gini?" But, Who will care?

Let's start this raincarnation with my 'Curhat Publik'.

Today I still 17y.o
Sudah 19 hari setelah saya secara resmi 'tidak lagi dianggap ada' oleh SMA tercinta. Perjalanan putih abu-abu ku selesai! Ah, so fast. Rasanya masih kemarin aku bikin blog ini dengan masih numpang online di warnet pulang les pas masih SMP. Haha. Ini waktu belajar lari dimana sih cepet amat? Haha. Dan malam ini, gue mau ceritain perjalanan gue selama 3tahun ngerasain putih abu-abu. Sebelum semua memori itu menguap dan
semakin sulit buat gue gapai lagi.

3 tahun lalu, tanggal 8 Mei 2014 akhirnya UN SMP selesai dilalui. Aku yang dari SD ngotot banget pengen sekolah di luar SUMSEL harus bisa nerima kenyataan kalau aku emang ditakdirkan tetap tinggal di rumah tercintaku ini, setidaknya sampai bulan ini saja. Dan kekecewan ini baru aku rubah menjadi rasa syukur setelah aku benar-benar merasa kalimat 'HOME SWEET HOME' itu bak mantra. 

Sejujurnya aku bukan anak pintar yang bener-bener pintar. Bahkan sampai detik ini aku masih belum mengerti alasan mengapa aku harus benar-benar belajar. Sejak SD, aku masih jadi anak yang gak suka belajar, I'll do when I want to do. Tapi alhamdulillah nilai ngga pernah parah-parah banet, meskipun akhirnya aku menyesal. 12 tahun sekolah males-malesan dan endingnya gue ngerasa gue gak dapetin apa-apa. Masih banyak banget ilmu yang cuma numpang lewat gak membekas. Dan, kalau ada adek-adek yang dengan kurang kerjaan sempet baca ini, berubahlahhhhh. Sebelum nyeselnya telat kayak aku...

KELAS 1

Alhamdulillah aku masuk SMA tanpa tes, jadi saat temen-temen masih sibuk-sibuk macem-macem aku tinggal daftar ulang. Singkatnya akhirnya aku masuk SMA, di MOS beberapa hari pas bulan Ramadhan jadi masa MOS ter-aman lah ya kayaknya. Kesan pertama masuk sekolah adalah perasaan gak terima haha, gue pengen banget sekolah dimana gitu. Dulupengen banget nyantri, pengen banget pake seragam yang roknya belah tengah terus pake almamater, pengen banget sekolah di sekolah yang kalo orang se-pulau denger bakalan ngerti kalau itu SMA bagus. Tapi apalah dayaku yg tetep gaboleh sekolah jauh. Tapi Alhamdulillah banget bisa dapetin SMA yg tetep bagus kayak SMAN Tugumulyo.

Aku masuk di kelas X Mia 1, Kalau gak salah sekelas 40 orang dulu. Ketemu sama orang-orang baru yang mayoritas dari SMP B, kayak pindahan aja mereka. Kenalan-kenalan eh lama-lama mulai akrab, mulai sayang. eak. Di kelas emang populasi cowo sedikit, tapi mereka baik. We call us 'SOL SEPATU' Solidaritas Sepuluh Mia Satu. Yang pertama kali gue inget dari nama itu adalah kejadian penyebaran virus penyakit cacar sampai lebih dari 5 anak kena cacar air, terus kecelakaan berantai yang bikin lebih dari 5 anak juga kecelakaan dalam rentang waktu 1 minggu, dan banyak banget kejadian yang mendadak banget terjadi barengan. Setelah itulah, kami mulai merasa jadi keluarga, yang susah seneng haru bareng.

Eskul, awalnya aku ikut eskul OSIS, Pramuka, Rohis, Persiapan OSN, dan LCC 4 pilar. Dan pada akhirnya yang bertahan hanya OSIS dan Rohis haha. Ngomongin soal yang lain okelah gue akuin gue emang malesan banget di eskul, kecuali OSIS. Karena cuma di OSIS ada orang yang berani-beraninya nyuruh2 gue berjemur seharian, jungkir balik, telat makan. Tapi penyiksaan-penyiksaan itulah yang bikin gue jatuh cinta banget sama eskul satu ini. Meskipun rapat sering banget berubah jadi membosankan tapi karena gue diangkat jadi sekertaris mau gak mau gue juga tetep kudu stay disana tiap rapat dan nyiapin acara. Abis dirumah santai di OSIS gue jadi pembantu. Haha.

Di tahun pertama ini gue juga sibuk Bimbel dan Les. Jaman bimbel di primagama dan les di Hana english Course. Sebenernya udah ngga full les sih, udah sambil ngajar di kursus bahasa Inggris itu. Dapet duit jajan dari situ selama kurang lebih 4 bulan. Jadilah sebulan 200rb kan lumayan haha.

Lomba pertama gue di SMA adalah lomba lukis, awal Agustus kalo gak salah. Selain itu setiap tahun kan selalu ada olimpiade sains, Nah nyebelinnya waktu itu barengan banget sama lomba kimia di UNIB. Alhasil gak ngerti karena alesan apa gue tetep milih lomba kimia yang waktu itu cuma mading 3D. Padahal di olimpiade gue ditawarin matematika, fisika, kimia bahkan ekonomi sama guru-guru. Tapi gue malah milih buat ikut mading 3D yang pada akhirnya ternyata tanggalnya gak benturan. Sebel banget gak sih?

Masalah hati, ini tahun terkacau gue di hati. Ya bisalah ya dilihat dari postingan gue waktu itu. Putus cinta wkwk. Kacau banget harus putus karena gak disetujuin. Lama banget move on-nya. Dan saat itu hati gue emang lagi kacau-kacaunya. Gue beneran gak ada niatan buat pacaran lagi sama diapapun. Eh siapa yang tau malah gue oke2 aja sama 3 cowo yang deketin gue setelahnya. Dan maafkan aku, aku yang masih susah move on malah mempermainkan kalian :') Nyesel banget gue dahhh.... Nakal banget. Sampe di orang yang terakhir gue bertahan agak lama.

KELAS 2

Setelah naik kelas gue agak sedikit berbobot, baik dari timbangan maupun dari sikap haha. Meskipun ya akhirnya tetep balik kekanakan lagi. Namanya juga usaha. Tahun yang paling panjang. Kelas 2 adalah saat-saat dimana gue udah bisa ngerelain banget semua keinginan gue buat pindah sekolah. Dan itu semua terjadi hanya karena seseorang bilang, 'ya mungkin akhirnya kita sekolah disini biar kita ketemu, biar kita kenal' eakkk. bocah banget huhu.

Ga banyak yang bisa gue ungkapin selain gue bahagia banget ketemu keluarga sebaik kelas gue. SOL SEPATU bertransformasi menjadi RANGKA. Alesannya adalah mapel BIOLOGI. Awal kelas 2 kami dipaksa buat ngapalin semua nama dari tulang-tulang rangka manusia. Tapi akhirnya kami sadar, tanpa rangka yang seribet itu kita mah apa atuh, cuma seonggok daging berotot yang gak bisa apa-apa. Rangka yang udah jadi penopang, pembentuk, dan penjaga kehidupan manusia yang gak bakalan bisa kita pisahkan.

Dikelas 2 ini aku masih bertahan di eskul OSIS yang emang dari awal gue suka. Meskipun diakhir masa bakti banyak banget masalahnya, Yang sampai dibikin nangis-nangis banting pintu, beneran dah dirumah gak ada yang sekacau itu. Awalnya gue beneran pengen banget parah buat jadi ketua OSIS. Dan gue ungkapin lah kalo gue pengen nyalonin diri. Tapi dengan entah karena apa, senior kek nentang banget gitu, berikukuh kalo ketua harus tetep cowo. sebel. banget. Akhirnya gue tetep dicalonin, tapi cuma jadi wakil. Meskipun akhirnya jadi pasangan terpilih tapi kekecewaan dan perilaku yang terjadi bener-bener bikin udah males duluan buat ngejalanin kedepannya. Jadi kayak kepercayaan yang udah dirusak gitu, kayak semangat yang dipatahkan sebelum sempat mekar. Meskipun akhirnya tetep semangat buat jalanin semuanya tapi tetep aja, ada titik yang hambar. Oh iya, aku masih ikut ROHIS juga, padahal awalnya udah ogah. Kebetulan ada temen yang selanjutnya jadi ketua ROHIS beberapa kali ngajakin ngobrol buat tetep gabung di ROHIS. MEkipun tetep bertahan tapi maafkanlah, apapun yang ga dari hati emang susah meskipun tetap pakai hati rasanya gak sampai hati. Gitu.

Dikelas 2 lomba yang dimenangin lumayan banyak. Lomba lukis 2 kali kalo nggak salah. Terus lomba poster di UNJA, lomba debat bahasa Inggris (lupa kelas 1 ato kelas 2), lomba bikin cerita daerah bahasa inggris, cerdas cermat matematika, cerdas cermat lalu lintas, karya tulis ilmiah, dan beberapa yng gue udah lupa karena emang lombanya gak begitu berkesan. Tapi seru-seru banget. Akhirnya tahun ini gue ikut OSN juga wkwk. meskipun cuma sampe provinsi kalah. Tapi Alhamdulillah. Tahun itu juga dengan sangat senang gue bisa jalan-jalan keluar kota sampai 5 kali lebih gratis tis tis wkwk. Senengnya mah gini. Apalagi aku emang gak lahir dikeluarga yang sempet jalan-jalan.

Oh iya bimbel, tahun ini aku murtad dari primagama ke bimbel alkwarizmi. Dan aku juga berhenti buat bantu ngajar kursus bahasa Inggris. Sok sibuk gitu.

Masalah hati : sampai awal semester dua gue masih bertahan dengan orang yang sama sampai akhirnya ke ngambangan itu berakhir. Di akhir kelas 2 gue deket sama orang lain yang sampe detik ini masih bertahan sama gue. [etdah judulnya doang ya gue ngga pacaran :'v tapi yg deket tetep ada]

KELAS 3

Tahun sibuk yang malah banyak mainnya. Tau lah ya anak kelas 3 SMA. Disitulah bakalan dimulai masa depan yang nanti bakalan jadi apa. Dan dikelas 3 inilah gue ngotot banget mau jadi dokter. Karena itulah gue mulai sedikit agak serius belajar. Tapi, akhirnya tetep kurang, hasilnya gak segampang yang diharepin wkwk. Emang usaha itu susah banget Capek banget. Ditemenin keluarga, sahabat, temen2lah gue bisa tetep semangat kayak gini. Semoga tanggal 13 Juni besok gue bisa keterima jadi dokter ya guys. Bisa kasih hadiah ulang tahun buat bapak gue yang 3 hari setelahnya ultah dan bisa bikin mamak gak khawatir lagi. Pengen cepet-cepet lulus. Karena apapun yang terjadi, kalau aku emang pengen jadi dokter, sampe tahun kapan juga gue masih kudu bisa masuk FK. Haha. :'v Bapakku udah ngomong, kalo emang gak masuk tahun ini dan aku kuliah di yang lain, gausah pengen jadi dokter lagi. Tapi kalo aku emang beneran mau jadi dokter, fokus itu aja. Singkat, tapi ngaruh banget ke insom ku sampai detik ini wkwk. Masih sering cemburu liat temen yang gampang banget masuk FK jalur undangan maupun beasiswa afirmasi. Curanggg. Kek gue yang usaha segininya aja gak segampang itu haha. Duh kaaannnn...Gatau deh gara2 apa gue jadi se ambis ini buat jadi dokter. Kelas 3 emang beneran gak kerasa sama sekali bagi gue karena sibuk buat kuliah, kayak badan aja yg masih SMA, tp otak dll udah pengen kuliah. Apa yang ada gue nikmatin. Gitu aja sih. TAhun ini gue pindah bimbel lagi di GAnesha Operation haha. Dasar banget kan?GO emang temen gue banget selama setahun terakhir. Motivator. Pokoknya Keluarga, sekolah, dan GO adalah perpaduan yang paling nikmat untuk jadi sarapan sebelum akhirnya harus keluar buat jadi mahasiswa.

Untuk masalah hati, makasih udah nemenin aku sampai detik ini yaa. haha. Makasih udah mau jadi pendengar sekaligus pelampiasan capekku.

Pokoknya detik ini perjuanganku belum selesai. See you next time dengan kabar gembira dariku. Amiin.

dr.RizkiNandaPutri .-.