Sunday, May 21, 2017

Tidak Untuk Dibaca

Good (mid) saturday night.
long time no see.
Sejujurnya aku udah banyak banget post yg gagal ke publish selama rentang satu tahun ini. Sometimes I felt like "Ga ke kanak-kanakan banget ya kalo gue tetep ngepublish postingan yang nyampah terus kek gini?" But, Who will care?

Let's start this raincarnation with my 'Curhat Publik'.

Today I still 17y.o
Sudah 19 hari setelah saya secara resmi 'tidak lagi dianggap ada' oleh SMA tercinta. Perjalanan putih abu-abu ku selesai! Ah, so fast. Rasanya masih kemarin aku bikin blog ini dengan masih numpang online di warnet pulang les pas masih SMP. Haha. Ini waktu belajar lari dimana sih cepet amat? Haha. Dan malam ini, aku mau ceritain perjalananku selama 3tahun ngerasain putih abu-abu. Sebelum semua memori itu menguap dan
semakin sulit buat di gapai lagi.

3 tahun lalu, tanggal 8 Mei 2014 akhirnya UN SMP selesai dilalui. Aku yang dari SD ngotot banget pengen sekolah di luar SUMSEL harus bisa nerima kenyataan kalau aku emang ditakdirkan tetap tinggal di rumah tercintaku ini, setidaknya sampai bulan ini saja. Dan kekecewan ini baru aku rubah menjadi rasa syukur setelah aku benar-benar merasa kalimat 'HOME SWEET HOME' itu bak mantra. 

Sejujurnya aku bukan anak pintar yang bener-bener pintar. Bahkan sampai detik ini aku masih belum mengerti alasan mengapa aku harus benar-benar belajar. Sejak SD, aku masih jadi anak yang gak suka belajar, I'll do when I want to do. Tapi alhamdulillah nilai ngga pernah parah-parah banget, meskipun akhirnya aku menyesal. 12 tahun sekolah males-malesan dan endingnya gue ngerasa gue gak dapetin apa-apa. Masih banyak banget ilmu yang cuma numpang lewat gak membekas. Dan, kalau ada adek-adek yang dengan kurang kerjaan sempet baca ini, berubahlahhhhh. Sebelum nyeselnya telat kayak aku...

KELAS 1

Alhamdulillah aku masuk SMA tanpa tes, jadi saat temen-temen masih sibuk-sibuk macem-macem aku tinggal daftar ulang. Singkatnya