.>

Monday, September 16, 2013

Maaf Bu, Atas Rintik Siang Ini


Rintik ini..Ibu, maafkan kami..
Maaf atas bertahun-tahun yang berlalu..
Maaf atas kenakalan yang kami lakukan..
Maaf atas kekhawatiran yang kami berikan..

Ibu, maafkan kami..
Beberapa hari ini aku baru sadar..
Ternyata yang ku anggap cerewet itu bukan ibu..
Yang aku anggap sok tau itu bukan ibu..
Tapi itu hanya hatiku, hati yang berfikiran buruk terhadap ibu..

Aku sadar saat terbangun semalam, kira-kira pukul 2 malam.
Ku lihat ibuku menangis dalam sujudnya..
Merindu anaknya..
Mengirimkan miliaran doa untuk wanita itu..

Rintik lagii..
Iya, untuk yang beberapa kali setelah kejadian kemarin..

Siang ini, rintik lagi..
Saat ku pandang wajah ibu..
Terbungkus rintik bangga..
Rintik rindu..
Rintik kasih sayang..
Aku tak sanggup bu, boleh aku menghapus air mata ibu ?

Ibu..
Aku menyayangimu..
Maaf baru menyadarinya..
Ibu..
Terimakasih..
Atas doa yang kau kirim..

Maaf bu, atas rintik siang ini..
Ibu, semoga Tuhan selalu menjagamu..
me photo fff_zps898bdeb0.jpg
Post a Comment