.>

Friday, April 19, 2013

Drama Sedih : 25 Juni 2012 Itu!



25 Juni 2012 Itu!






17 Juni 2012..
Minggu pagi yang sangat indah. Begitu juga dengan suasana di kota Palembang. Namun, jauh dari itu semua di sebuah Rumah Sakit, terdapat seorang Dokter, seorang Ibu , dan anaknya Kiki. Tampak ibu itu menangis dan Dokter mencoba untuk menenangkannya. Apa yang sebenarnya terjadi dengan mereka? Daripada penasaran, yuk kita langsung lihat drama ini…

Ibu         : Dokter, bagaimana dengan keadaan anak saya? Dia baik-baik saja kan, Dok?
Dr.Nia   : (Sambil menarik nafas panjang) Maaf, bu. Sebenarnya anak ibu ( Dr. Nia terdiam sejenak )
Ibu         : Anak saya kenapa, Dok? Memangnya dia sakit apa?
Dr. Nia  : Anak ibu mengidap penyakit kanker otak stadium empat, dan mungkin umurnya tak panjang lagi.
Ibu         : Apa? Kanker otak? Stadium empat? Ya Allah, bagaimana ini? (Suara Ibu melemah)

                Lalu Dr. Nia memberikan sebuah kir atau surat keterangan.Tiba-tiba Kiki datang dari ruang periksa Dr. Nia, sambil mencoba tersenyum meski menahan sakit yang Ia rasakan. Namun, senuyum itu menghilang saat ia melihat ibunya menangis didepan Dr. Nia.

Kiki            : Ada apa bu? Bagaimana dengan keadaan Kiki, bu?

ibu tak menjawab dan segera menghapus airmatanya saat sadar ternyata anak sematawayangnya telah berada di sampingnya.

Kiki         : Ibu… ada apa sih? Kenapa  ibu menangis sampai seperti itu? Apa Kiki sakit parah?
Ibu         : Nggak kok, Nak. Kiki baik-baik saja, Cuma sakit ringan.
Kiki         : Alhamdulillah, ibu nggak bohong kan?
Ibu         : (tersenyum)

Akhirnya mereka pulang. Esoknya, tanggal 18 Juni 2012. saat berangkat sekolah Kiki berlari dan tak sengaja menabrak sebuah meja, tiba-tiba sebuah kertas jatuh. Dan ternyata setelah di buka Kiki, surat itu adalah surat keterangan dari Dr. Nia tentang penyakitnya. Dan Kiki langsung terduduk lemas.

Kiki            : ya Allah, apakah ini nyata? Kiki sakit separah ini, tapi kata ibu Kiki hanya sakit biasa. Untuk apa ibu berbohong padaku?

Ibu datang dari arah dapur.

Ibu         : Kiki, maafin Ibu nak. Ibu nggak memberi tahu yang sebenarnya terjadi. Maafkan ibu.
Kiki         : tapi, kenapa ibu nggak ngomong yang sebenarnya sama Kiki?
Ibu         : Ibu gak mau kamu sedih nak.. ( Sambil memeluk anaknya)
Kiki         : (menangis di pelukan ibu)

Disekolah, ketika pelajaran pak Amin, Kiki tampak tak bersemangat dan melamun. Lalu sahabat sebangkunya yang bernama lala bertanya padanya.

Lala        : Oiy mbak, ada apa? Dari tadi ngelamun aja, awas ntar kemasukan setan loh.
Kiki         : eh, em enggak kok, gak ada apa-apa.
Lala        : wah, curiga. Lagi mikirin apa to? Padahal lagi pelajaran pak Amin nih, dan lagi seru-serunya. Jangan-jangan lagi mikirin aku ya? Hehe. (Canda Lala)
Toni       : heh, ribut mulu toh konsent aja ama pelajaran pak Amin tuh.
Riri         : Iya, daripada ntar diceramahi ama pak Amin, mending kalo kultum, lah ini kultuhun. Kuliah tujuh tahun.
Anifa     : iya, itu mah mending. Gimana kalo ntar pak Amin berubah jadi Sumanto trus kita dipotong-potong dan dijadiin sup. Kan pak Amin kalo udah terlanjur marah serem banget. Hiii… atut..
Lala        : haha.. setuju apalagi kalo ntar disup buntut, mantap tu.. Eh, kira-kira pak Amin pinter masak gak ya? Aha, kalo nggak tar tanteku aja yang masak, pasti enak.. (sambil tersenyum membayangkan itu semua)
Anifa, Kiki, Riri, Toni        : Lala…!! (Pak Amin memandang mereka, dan mereka hanya tersenyum)
Anifa     : duh, nyonya kebiasaan banget nih, ngomongnya apa ntar nyambungnya apa, jauh banget.(ngomong dengan nada pelan)
Riri         : Haha, nyonya.. nyonya..
Kiki         : hehe, ush.. udah-udah ntar kita kena hukuman beneran loh.

Setelah itu mereka kembali mendengarkan ocehan pak Amin yang karena dia wali kelas 8, dia selalu ceramah. Dan pak Amin memberi sebuah pengumuman.

P. Amin                : Anak-anak, seminggu lagi kita sudah ulangan semester genap. Kalian harus makin giat belajar, gak boleh lama-lama nonton televisi, maen games, fban, smsan, apalagi pacaran.
Siswa    : Yaelahhh pak..
P. Amin                : Kalo nggak mau ulangan, ya sudah kalian semua tinggal di kelas 8. Gak usah naik kelas.
Toni       : ye, ya nggaklah pak. Kami mah gak mau nggak naik.
P. Amin                : makanya, belajar yang giat dan jangan malu-maluin kelas kita.
Siswa    : Iya pak.
Kiki         : hah seminggu lagi?

Tak seperti biasa, Kiki yang biasanya paling heboh kalau denger kabar ulangan, kali ini dia hanya terdiam. Saat jam selesai, pak Amin menghampiri Kiki dan sahabat-sahabatnya.

P. amin : kamu kenapa Ki, sakit ya mukanya pucat banget dan gak heboh seperti biasanya.
Anifa     : iya nih pak, dari tadi diem aja. Gak biasa banget.
Kiki         : em, enggak papa kok pak, temen-temen. Kiki Cuma lagi nggak enak badan aja.
Riri          : ciyus? Ga bo’ong? Miapa?
P. amin : Riri-riri, pasti korban kartu perdana nih.
Toni       : Betul banget pak. Kebiasaan nih Riri.
Riri          : Hehe, yo’i pak. Kan sekalian mempromosikan konter ibu di rumah. Hehe.
Lala        : Yee.. anak ini, kayak Mail di Upin-Ipin aja. Money, money, and money.
P. Amin                : hehe, udah-udah pak mau ada urusan nih. Kiki beneran nggak papa kan?
Kiki         : Iya pak, kiki baik-baik aja kok.

Seminggu kemudian, tanggal 25 Juni 2012. saat berlangsung ulangan pertama. Kiki tak ada di bangkunya. Sahabat-sahabat Kiki bertanya-tanya. Sepulang sekolah Anifa, Lala, dan cris menemui pak Amin.

Toni       : pak, pak.. Stooop..!
P. Amin                : Ada apa nak? Kok nyampe lari-lari gitu.
Lala        : gini pak, kami mau tanya kenapa sih kok Kiki gak berangkat? Kami kan jadi gak ada bahan contekan.
Anifa     : eh, diem, Pak jadi tau kan kalo kita sering nyontek Kiki.
P. amin : hoo, Kalian itu ternyata.
Toni       : maafin kami pak, hehe. Oya giman masalah Kiki?
P. amin : masalah itu pak juga nggak tau nak, tadi bapak udah coba hubungi ibunya tapi nggak ada jawaban.
Riri         : Lah? Kok bisa gak tau to pak?
P. Amin                : Ya, tapi tadi sih bu Dea yang rumahnya dekat Kiki sempet bilang kalau Kiki sakit. (sambil mengingat-ingat)
Anifa, lala, Toni : sakiiitt??
Riri         : Biasa aja kali.. hah? Sakit?
Lala        : waw? Itukah ekspresi biasa?
P. amin : kok malah ribut to? Oya, jadi gini, bapak ada rencana mau coba lihat Kiki kerumahnya. Apa kalian mau ikut?
Serempak: Pasti pak..!!
Toni       : Kami setuju banget pak.
P. amin : Ya sudah, kalian tunggu bapak ya. Kita berangkat sekarang saja, daripada nanti ditunda-tunda ceritanya manjang.
Anifa     : ya pak.

Akhirnya mereka berempat berangkat ke rumah Kiki, sesampainya di rumah Kiki mereka memanggil beberapa kali.

p. amin : Assalamu’alaikum, bu, Kiki? Ini Pak Amin dan sahabat-sahabat kamu.
Lala        : Te… tante… ki.. kiki…?
Toni       : Kok nggak ada yang jawab ya pak?
Anifa     : lihat tuh, nggak dikunci, apa lebih baik kita masuk saja?
Riri          : apa iya, ya?
(semua terdiam sejenak)
Lala        : eh pak, temen-temen denger tangisan nggak?
P. Amin                : iya, ada apa ya? Ayo kita segera masuk.
Riri          : Suaranya dari kamar Kiki tuh.

Akhirnya mereka masuk, tampak Kiki yang sedang menahan sakit dan Ibunya yang terus menangis.

Riri          : tante… ada apa dengan kiki?
Ibu         : Kiki, Ki.. Kiki sakit, ia mengidap penyakit Kanker otak stadium empat. Dan hari ini kondisinya semakin parah.
Anifa     : Kenapa ibu nggak cerita sama kami bu?
Kiki         : Pak Amin, temen-temen. Maaf ya Kiki dan Ibu nggak cerita, kami nggak mau nanti kalian khawatir.
P. amin : ya Allah, coba Kiki cerita, mending sekarang kita bawa Kiki ke Rumah Sakit.
Ibu         : Tapi kami sudah tak memiliki uang, gaji pensiun dari ayah Kiki yang sudah meninggal tak cukup lagi, uang itu sudah kami gunakan untuk memeriksakan Kiki seminggu lalu.
P.Amin : masalah uang nanti saja yang penting sekarang Kiki sembuh, kalau tidak Kita panggil Dr. Nia   saja. (lalu pak Amin menelpon Dr. Nia  )

Tak berapa lama Dr. Nia datang. Dan sahabat-sahabat Kiki mulai menangis.

Dr. Nia  : Assalamu’alaikum, astaga Kiki?
Ibu         : iya dok, keadaannya makin parah.
Dr. Nia  : Saya akan coba periksa dia.
Kiki         : Dr. Nia, sebentar Kiki mau bicara.
Dr. Nia  : Yayaya, silahkan Kiki sayang.
Kiki         : Ibu, teman-teman, dan pak Amin, maafin Kiki ya kalo selama ini Kiki banyak salah sama kalian. Kalian mau maafin Kiki kan? Sebelum Kiki menutup mata tuk selamanya.
Anifa     : Kiki, jangan ngomong seperti itu. Kamu pasti sembuh ki, pasti sembuh. (sambil memegang tangan kiki)
Kiki         : tapi, Ni. ini sakit banget.
Lala        : Kami nggak mungkin bisa hidup tanpamu Ki. Nggak bisa.
Toni       : Iya ki, kamu sahabat kami yang paling baik.
Kiki         : Kalian semua baik banget, Kiki sayang kalian semua, pak Amin, Ibu, Lala, Anifa, Riri, dan Toni. Hidup Kiki indah banget karena kalian udah ada disini, disisi Kiki. (mencoba tetap tersenyum)
P.Amin : Iya Kiki, kami juga pasti sangat menyayangimu. Kami disini selalu berdoa akan kesembuahanmu.
Riri          : iya Ki, kami bahagia punya sahabat sepertimu.
Kiki         : makasih semua, oya ini ada surat dari Kiki buat kalian semua. (mengambil sebuah kertas dari balik bantalnya)
Lala        : Surat apa ini Ki?
Kiki         : (tersenyum, lalu tiba-tiba nafasnya tak lancar, badannya menegang)
Ibu         : kiki….!! Dr. Nia bagaimana ini.?
Dr. Nia  : (segera mencoba memeriksa badan Kiki)
Toni       : Kiki….??
Dr. Nia  : Inalilahiwainailahirajiun.
Semua  : Kiki…!!!
Ibu         : Kiki, bangun nak. Kiki…!!!
Anifa     : Kiki, jangan tinggalkan kami..

Akhirnya kiki menutup mata untuk selamanya. Kini tak ada lagi senyum manis Kiki yang ada saat hendak meminta sesuatu pada ibu, tak ada lagi canda Kiki saat bersama Sahabat-sahabatnya, tak ada lagi protes Kiki saat di marah pak Amin, kini benar-benar tak ada lagi sosok  Kiki. Dan pak Amin membaca surat dari Kiki.



20 Juni 2012
Dear SahabatQ, Ibu, dan semuanya.

Maafin Kiki, kalau selama ini Kiki sering banget buat kalian kecewa. Mungkin saat kalian baca surat ini, Kiki sudah nggak ada bersama kalian lagi dan mungkin Kiki udah ada bersama bintang-bintang indas di atas sana. Semua, Kiki bahagiaaaaa banget udah bisa kenal sama kalian, makasih ya atas setiap detik penuh arti yang kalian beri ke Kiki. Oya, pasti Kiki bakal kangen banget nih saat-saat bersama kalian,saat Ibu atau guru-guru marah sama Kiki kalau kiki salah, saat Lala ngoceh dengan kalimatnya yang nggak nyambung, Anifa yang selalu ada buat tempat Kiki curhat, Riri yang perhatian dan  selalu saja promosiin konter ibunya, selain itu juga ada Toni yang seru banget diajak ngobrol, disana nanti ada nggak ya yang kaya kalian? Duh, pasti Kiki kangen banget deh, Hehe. Oya, buat Lala, maaf La kemarin sebenernya aku yang pinjem catatan IPA kamu, aku nggak ngaku La soalnya aku lagi malas nyatet IPA. Oya, kalau kamu mau ambil, buku itu ada di meja belajar Kiki, di situ juga ada topi Toni dan buku Pkn Anifa yang Kiki pinjem. Makasih ya udah pinjemin Kiki, kalian tu paliiiiing baik. Ibu, Kiki sayang banget sama ibu. Ada nggak ya sosok kaya ibu disana? Semuanya, Kiki sayang Kalian. J

Salam Sayang, kangen, rindu, perpisahan, dan segalanya










Prizki Aulia
Post a Comment