.>

Wednesday, April 17, 2013

Drama Cinta Season 1


Assalamualaikum 

Haii sobatt!! kali ini saya mau nge-post sebuah teks drama dari saya yang bertemakan kisah cinta. Dimana ada beberapa konflik dan bagian-bagian yang to tweet dan ending yang mengharukan. Semoga kalian suka yaa.. ^^
 
Bunga Terakhir



Siang hari yang sangat terik di kota Lubuk Linggau. Rahma menanti kekasihnya yang bernama Reza di sebuah kursi taman. Ia telah menunggu berjam-jam namun apa yang Ia nantikan tak kunjung datang. Sebenarnya apa yang membuat Reza terlambat? Dari pada penasaran, ikutilah alur cerita drama ini dan kalian akan menemukan jawabannya.. Dan inilah drama ‘Bunga Terakhir’ dari kami!!

Rahma : (berjalan bolak-balik di depan kursi taman) Huft, panasnya.. Aku tak tahu, panas ini karena musim atau memang Lubuk Linggau yang tak bersahabat. (sambil perlahan mulai duduk di kursi taman)
Rahma : (melihat jam tangannya) Reza juga kemana sih. Janji jam 1, tapi sampai jam 4 belum datang.

            Tampak bayangan Reza yang mulai berlari menuju ke tempat Rahma berada. Dengan sempoyongan dia langsung berdiri di depan Rahma.

Reza    : Ma… maaf sayang, aku telat. (sambil mengelap keringatnya)
Rahma : Sebenarnya kamu sayang gak sih ama aku?
Reza    : Sayang lah.. 12 samudera akan ku arungi demimu. 10 benua akan ku kelilingi karenamu. Dan bahkan, badai akan ku lalui juga hanya demi bertemu denganmu.
Rahma : Hellow.. Pertama, apa jumlah samudera dan benua sebanyak itu? Yang kedua jangan lebay deh.
Reza    : Hehe.. gak tau. Emang ada berapa sih? Dan yang pasti aku rela kok ngelakuin semua itu demi kamu.
Rahma : Terus, kenapa kamu gak datang kemarin?
Reza    : Panas..
Rahma : Lah kemarinnya lagi?
Reza    : gerimis..
Rahma : Cuma gara-gara itu aja kamu gak dating?
Reza    : Eh.. em.. okey.. okey.. maafin aku ya.
Rahma : Iya udah deh, aku maafin.. so, sekarang kita mau kemana?
Reza    : (menunjuk ke sebuah café)
Rahma :  mengangguk dan tersenyum.

 Kemudian mereka berdua berjalan menuju ke café. Setelah beberapa menit berbincang-bincang di dalam café, tiba-tiba handphone Reza berbunyi.

Reza    : Sebentar ya, say. Ntar aku kesini lagi kok.
Rahma : Iya (sambil tersenyum)

            Kemudian, Reza berjalan cepat menuju keluar café. Rahma hanya melihat kekasihnya yang tampak sangat asyik mengobrol dengan entahlah siapa. Terkadang, muncul fikiran negative Rahma. Namun, ia selalu mencoba untuk menghilangkan fikiran buruk itu. Akhirnya Reza pun kembali, dan tersenyum kepada Rahma.

Reza    : Maaf, lama ya nunggunya?
Rahma : Oh.. nggak juga kok. by the way, siapa sih tuh?
Reza    : eh.. em itu loh si Arga Pratama temen band aku. Katanya sih mau ngajak ke.. Kemana tuh? Ah.. iya, ke Prabumulih. Mau ngobrol sama salah satu band disana. Hitung-hitung nambah temen buat nambah informasi buat nge-band gitu. (tersenyum)
Rahma : Kapan tuh?
Reza    : e.. kapan ya.. tadi Arga-nya belum ngasih kepastian kapan pergi.
Rahma : Oh.. gitu. eh ya, udah hampir jam 5 nih. Ntar kesorean loh. Aku juga lagi banyak tugas, takutnya tar gak selesai. Pulang yuk.
Reza    : Okey, cantik. Kita pulang sekarang aja ya.. kamu tunggu aja bentar, aku mau bayar dulu. (tersenyum kearah Rahma)
Rahma : Iya..(balik tersenyum)

            Mereka pun pulang. Rahma diantarkan Reza hingga depan rumah, disana entah mengapa, ia kembali mengingat betul, terakhir kali Reza mengajaknya berboncengan. Ia ingat ia bersama Reza berjalan melewati persawahan dengan daun-daun padi yang hijau atau terkadang menguning, daun-daun yang bergoyang di tiup angin. Suasana saat itu bahkan jauh lebih akrab, tak seperti sekarang yang saling diam. Apa yang sebenarnya nterjadi pada Reza?

            ***

            Esoknya, sore hari di sebuah tempat wisata di Lubuk Linggau. Sahabat Rahma dan Reza, ya mereka adalah Mala dan Awan. Mereka sedang berjalan-jalan menikmati indah dan sejuknya tempat itu, namun tiba-tiba Mala melihat sahabatnya, Nanda yang tampak sedang bersama dengan seorang lelaki.

Lala     : Nanda?
Nanda : eh.. ada Mala.
Lala     : Nanda, aku gak nyangka lo bisa bertemu kamu disini sama (kemudian Reza menoleh) Reza?!
Reza    : Eh.. Kamu, La.. ngapain disini?
Lala     : Apa sih maksud kamu, Za! Kalian pacaran gitu?! Tapi, kamu kan masih sama Rahma.!
Nanda : Rahma tu siapa? Siapa, Za?!
Lala     : Rahma itu pacar Reza. Udah tau kan sekarang? dan kamu juga Nan, Jadi cewe kegatelan banget. Nikung cowo orang.
Nanda : Hey, kalau punya mulut dijaga ya. Reza udah lebih dulu sama aku! Daripada sama Rahma siapalah itu! Please deh La. Gak usah ikut campur.
Lala     : Oh.. gak bisa, lo tu gak punya perasaan. Jauhin Reza sana. Aku sahabatmu, tapi aku tahu Reza sama Rahma udah lama banget pacaran. Dasar cewe jaht lo!
Nanda : Terus.. masalah gitu buat lo!! Lagian lebih cantikan gue dari pada  sahabat lo tu, siapa tadi? Ah ya si Rahma! Emangnya kalo dia pacaran ama Reza gue musti koprol sambil bilang Reza jahat gitu? gak deh, pasti Reza lebih milih gue.
Lala     : Jaga kata-kata lo ya, Nan! (Akhirnya mereka saling memukul)
Awan   : Udaaaahhh!!! Kalian berdua diem. Kamu juga, Reza! Tega banget sih kamu jadi cowo, nyelingkuhin Rahma dibelakangnya! Tapi inget ya Za,  Rahma mencintaimu lebih dari dia. (menunjuk Nanda) Udah yuk La, kita pergi aja, bisa naik darah kita ngurusin mereka.
Reza    : tapii Wan…!!

            Namun Awan dan Mala tak merespon lagi. mereka sudah pergi dengan rasa marah akan perbuatan Reza. Sesampainya di depan rumah Mala, Aji dan Mala berbincang sebentar.

Lala   : Apa ya yang harus kita lakuin? Aku gak tega ngeliat Rahma di gituin.
Awan : Tapi, kalau kita katakan yang sebenarnya pada Rahma, aku yakin dia takkan percaya.
Lala   : Huft, aku nyerah deh. Kayaknya kita diem aja. Biar Rahma tau sendiri bagaimana Reza dibelakangnya.
***
Seminggu kemudian, Reza membuat janji dengan Rahma. Saat ini, Reza sudah memutuskan hubungannya dengan Nanda. Ia ingin benar-benar melupakan Nanda dan takkan melakukan lagi hal yang sama.
Setelah Reza menunggu 10 menit. Datanglah Rahma dengan senyuman khasnya. Kemudian ia duduk di sebelah Reza. Kemudian Reza memberikan setangkai bunga untuk Rahma.

Reza    : Kamu suka gak bunganya?
Rahma : Wah.. suka banget. Makasih ya.
Reza    : Eh ya, kamu tahu gak kenapa baru jam segini udah mendung?
Rahma : Kan udah biasa. Emangnya  kenapa sih?
Reza       : Mau tau kenapa? Sebenarnya sih karena mataharinya malu, ada yang lebih bersinar di banding dia. Yaitu kamuu..
Rahma   : Ah, kamu bisa aja Za.

            Namun, tanpa di duga-duga. Tiba-tiba Nanda muncul dari belakang mereka berdua, dengan sangat marah.

Nanda  : Hey, kamu ya yang namanya Rahma?!
Reza    : Nanda, apa lagi yang kamu mau!
Nanda : Maaf ya, Za. Aku udah gak ada urusan lagi sama kamu, tapi sama cewe kamseupay bin gila ini!
Rahma : Maaf, kamu siapa ya?
Nanda : Udahlah, gak penting aku siapa. Tapi gara-gara kamu Reza mutusin aku! Dasar kamu, cewe tega! (sambil menarik Rahma untuk berdiri)
Rahma : Oh, jadi anda kekasih Reza? Eh.. em, maafin Rahma ya, Rahma gak tahu.
Reza, kalau begini Rahma pergi saja ya. Em. Moga-moga Reza bahagia sama mbak ini. Rahma Cuma mau bilang, Rahma sayang banget sama Reza. (menangis dan hendak pergi)
Reza    : (menarik tangan Rahma) Tapi, Ma. Hanya kamu yang ku sayang. Aku udah gak ada hubungan apa-apa lagi sama dia.
Rahma : Oh.. hehe. Sekarang, Reza mau pilih Rahma atau dia?! Juju raja ya Za. gak papa kok, kalau kamu masih sayang sama dia Rahma ngalah. Makasih banget udah hadir di hidup Rahma.
Nanda : Udah! Hentikan semua ini! Dan kamu, pergi dari sini! (menarik tangan Rahma dan mendorong Rahma ke arah dinding)
Rahma : Aduhhh!!
Reza    : Rahmaaaaaa!!!
Rahma : Ya Allah, darah?
Reza    : sayang, maafin aku selama ini ya. Reza udah selingkuhin Rahma. Rahma boleh kok marah sama Reza. Emang Reza yang salah.
Rahma : Gak papa kok Za. Rahma tetep sayang sama Reza. Apapun alasannya. Ngeliat Reza senyum aja aku udah bahagia banget.
Reza    : Maaf bidadariku, aku tak bisa memilikimu dan menjagamu dengan baik.
Rahma : Tidak ada yang mampu mengubah takdir, dan maafkan kesalahan Rahma selama ini. Aku akan menunggumu di surga...
Reza    : Rahmaaa… I LOVE YOU! Please, jangan tinggalin aku!

Kemudian Nanda hendak berlari, namun Reza menarik tangan Nanda.

Nanda : Rezaa… maafin Nanda, Nanda gak sengaja. Ampun Za.
Reza    : (Menampar Nanda) Kamu tu cewe gila Nda! Aku nyesel pernah kenal kamu! Sekarang kamu pergi dari sini dan jangan pernah kembali di kehidupanku. Dasar Cewe pembawa sial!
Nanda : Ampun.. (Berlari meninggalkan Reza)
            Akhirnya Rahma tak ada lagi di dunia ini. Ya Tuhan, bagaimana mampu Reza melupakan Rahma. Orang yang sebenarnya paling ia sayangi. Saat semuanya harus hancur karena kesalahannya. Dan, apalah yang kini ia fikirkan? Menyesali perbuatannya? Terlambat, semua sudah terlambat…

Reza    : Sayang, kembalilah! (mengambil bunga mawar dari tangan Rahma)

            Tak akan ada yang menyangka, bunga itu adalah bunga terakhir yang di berikan Reza kepada Rahma. Bunga mawar indah yang di berikan Reza kini ikut berlumur darah.. tak mungkin ia lihat lagi senyum Rahma seperti saat Rahma mendapatkan bunga itu. Mungkin bunga itu seperti Reza. saat melihat mereka berdua, takkan satu pun menyangka ternyata dibalik keindahan mawar itu, ada duri yang sungguh melukai Rahma.


!!Terima Kasih atas Kunjungannya dan Jangan Lupa Tinggalkan Komentar!!
Post a Comment